Iran membuka kembali Teheransetelah melewati beberapa pekan lockdown untuk menekan penyebaran virus corona. Sejak awal bulan ini, angka resmi menunjukkan kematian harian akibat virus corna turun menjadi 73 pada Sabtu (18/4/2020). Angka tersebut merupakan yang terendah sejak 12 Maret 2020 lalu.

Mengutip dari , Juru bicara Kementerian Kesehatan, Kianush Jahanpour, total korban tewas menjadi 5.031. Sabtu kemarin menandai hari kelima berturut turut dengan angka kematian di bawah 100. Sebagaimana diketahui, Iran merupakan satu di antara negara negara di Timur Tengah yang terpukul karena Covid 19.

Lebih jauh, sebuah laporan parlemen yang dirilis awal pekan ini, mengatakan jumlah kematian akibat virus corona mungkin dua kali lipat dari angka yang diumumkan oleh Kementerian Kesehatan. Laporan itu juga menyebut, infeksi virus corona delapan hingga 10 kali lipat dari jumlah resmi yang diumumkan. Secara terpisah, sejak satu pekan lalu bisnis di Teheran kembali dibuka, lalu lintas terlihat padat.

Sejumlah pejabat menjadi khawatir dengan penyebaran virus corona di Iran. "Coronavirus masih dalam tahap epidemi di Teheran, dan lalu lintas yang padat adalah penyebab meningkatnya kekhawatiran," ungkap media pemerintah yang mengutip Kepala Satuan Tugas Coronavirus, Alireza Zali. Lebih jauh, Zali mengatakan, lockdown di Iran akan dicabut dalam tiga tahap.

Pelonggaran di Teheran ini merupakan tahap yang kedua. Pemerintah mengatakan, fase ketiga merupakan, pembukaan kembali sekolah, universitas dan bisnis yang tersisa, serta kompetisi olahraga. Hal ini tergantung keberhasilan dua fase pertama.

Secara global, sejumlah2.330.987kasus telah dikonfirmasi terinfeksi wabah virus corona atau Covid 19. Sementara itu, di Iran sendiri mencatat80.868 kasus infeksi virus corona. Lebih lanjut, dikutip dari worldmeters,597.189orang telah dinyatakan pulih per Minggu (19/4/2020) pukul 10.30 WIB.

Sejumlah160.758kematian tercatat di seluruh dunia. Sebelumnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah virus corona sebagai pandemi global, Kamis (11/3/2020). Virus tersebut dapat menular dari manusia ke manusia yang menyebabkan penyakit pada saluran pernapasan.

Untuk itu, penting mengenali lebih jauh tentang gejala dan pencegahan virus corona. Gejala yang ditimbulkan meliputi bersin, pilek, kelelahan, batuk, dan sakit tenggorokan. Kemudian, pencegahan virus corona dilakukan dengan berbagai cara.

Misalnya, rajin cuci tangan menggunakan sabun atau pembersih tangan.

Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *