Badan Kepegawaian Negara (BKN) mengumumkan informasi terbaru, bahwa hasil Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) CPNS 2019 akan segera diumumkan pada tanggal 22 hingga 23 Maret 2020. Dikutip dari , Humas BKN menyatakan bahwa pelaksanaan SKD akan segera berakhir. Dilansir dari website resmi , hari ini Selasa, 10 Maret 2020, merupakan hari terakhir pelaksanaan tes SKD CPNS Kementerian Agama Tahun Anggaran 2019.

Pelaksanaan Tes SKD yang terakhir dijadwalkan bagi wilayah satuan kerja Kantor Kementerian Agama Provinsi Sulawesi Selatan. Lokasi terakhir Tes SKD CPNS Kementerian Agama bertempat di UPT Haji Makassar. BKN juga menyatakan bahwa telah menggelar rekonsiliasi dan validasi data hasil SKD CPNS pada Rabu (4/3/2020) lalu.

Direktur Pengadaan dan Kepangkatan BKN selaku Koordinator Tim Finalisasi Hasil Seleksi, Pemberkasan, dan Penetapan NIP, Ibtri Rejeki mengatakan bahwa proses rekonsiliasi data dilakukan melalui 4 level proses verifikasi dan validasi (verval). Ibtri menjelaskan setelah tahap rekonsiliasi selesai, seluruh instansi pusat dan daerah akan mengumumkan hasil SKD pada tanggal 22 23 Maret 2020 secara serentak. Sementara data terbaru menyatakan bahwa total pelamar CPNS 2019 mencapai 4.197.218, sedangkan pelamar yang dinyatakan lulus syarat administrasi atau memenuhi syarat (MS) sejumlah 3.364.867 orang.

Peserta dengan status memenuhi syarat selanjutnya akan berkompetisi pada tahap berikutnya untuk mengisi 150.315 formasi CPNS 2019. Dari data yang disampaikan oleh BKN melalui Twitter , peserta yang terdaftar dalam ujian SKD dari keseluruhan mencapai 3.361.802. Sementara dari data per10 Maret2020 pukul 18.07 WIB, peserta yang sudah mengikuti SKD ada 3.060.272 peserta.

Sementara untuk formasi diaspora 100persen dinyatakan lulus passing grade. Untuk formasi khusus, tercatat 26.54 persen formasi putra/putri Papua Barat lulus passsing grade, 91,65 persen lulusan terbaik lulus passing grade, serta 66,45 persen penyandang disabilitas lulus passing grade. Untuk formasi umum terdata 44,15 persen peserta lulus passing grade dariSKD CPNS 2019.

Nantinya, peserta yang dinyatakanlulus pada tahap SKD, akan diseleksi untuk melanjutkan ke tahap berikutnya, yaitu Seleksi Kompetensi Bidang (SKB). Dikutip dari Twitter , peserta yang lanjut ke tahap SKB adalah peserta yang mendapatkan nilai tertinggi dari tes SKD. Kuota peserta yang akan lanjut ke tahap SKB berjumlah 3 kali dari kuota yang dibutuhkan instansi tersebut.

Jika ada peserta yang memiliki nilai SKD yang sama, maka kelulusan SKD akan didasarkan pada nilai yang lebih tinggi berurutan dari mulai TKP, TIU dan TWK. Apabila terdapat sejumlah peserta yang memiliki nilai SKD yang sama maka nilai sub test TKP, TIU dan TWK, seluruh peserta akan diikutkan untuk melanjutkan ke tahap SKB. SKB adalah tahap terakhir sebelum penentuan Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Materi SKB terdiri untuk jabatan fungsional disusun oleh instansi pembina jabatan fungsional yang diintegrasikan ke dalam bank soal CAT BKN. Sementara untuk jabatan pelaksana yang bersifat teknis menggunakan soal SKB yangsesuai atau masih satu rumpun dengan jabatan fungsional terkait. SKB di instansi pusatbisa berupa tes potensi akademik, tes praktek kerja, tes bahasa asing, tes fisik/kesamaptaan, psikotes, tes kesehatan jiwa, dan/atau wawancara dengan catatan paling sedikit dua bentuk tes.

Nantinya tes SKB ini akan dilaksanakan di instansi terkait. Jabatan bersifat sangat teknis/keahlian khusus seperti: Pranata komputer ataupun dalam bentuk praktik kerja. Instansi daerah yang menyelenggarakan SKB selain CAT harus menetapkan panduan pelaksanaan SKB berdasarkan Permen PAN RB 23/2019.

Dilansir dari , pelaksanaan SKB juga masih menggunakan sistem CAT dari BKN. Namun pada seleksi SKB ini tidak terdapat passing grade, yang ada adalah skor dari 1 100. Jumlah soal yang dikerjakan sejumlah 100 butir dalam waktu 90 menit.

Beberapa instansi menambahkan tes lain seperti wawancara, esai, tes fisik, dan lain lain. Jangan datang terlambat, karena akan otomatis menggugurkan keikutsertaan. Datang 60 menit bahkan 90 menit sebelum tes dimulai. Ikuti aturan, syarat dan ketentuan pelaksanaan SKB yang telah ditetapkan oleh instansi dan tim BKN.

Baca dengan teliti, dan ketahui posisi formasi yang Anda lamar. Pelajari Permen PAN yang terkait dengan jabatan yang Anda lamar. Lewati soal soal yang dirasa sulit dan kerjakan soal soal mudah terlebih dahulu.

Pastikan mengerjakan semua soal, karena soal benar mendapatkan poin 1, dan yang salah mendapat poin 0, sehingga kamu lebih baik mengisi jawaban daripada mengosongi jawaban. 1. Registrasi Peserta melakukan registrasi dengan membawa KTP/Surat Keterangan Disdukcapil, Kartu Peserta Ujian SSCN, dan Kartu Jadwal Ujian.

2. Penyimpanan Barang Peserta yang membawa barang bawaan selain yang diperintahkan diperkenankan untuk menyimpan barangnya di penitipan barang yang disediakan panitia. 3. Pemberian PIN Ujian CAT SKD

Peserta yang sudah melakukan registrasi dan menyimpan barangnya akan diberikan PIN untuk melaksanakan ujian CAT SKD. 4. Pemeriksaan Fisik (Body Screening) Peserta CPNS akan dicek secara fisik agar tidak melakukan kecurangan.

5. Ruang Steril Di sini peserta akan ditunjukkan video tata cara pelaksanaan CAT. 6. Botol Minum Disimpan Sebelum Memasuki Ruangan Ujian

Peserta yang membawa minuman diharapkan menyimpan botol minumnya terlebih dahulu. 7. Ruang Ujian CAT SKD Peserta CPNS dipersilakan menempatkan diri untuk melaksanakan CAT SKD.

8. Registrasi Selesai Ujian Setelah selesai melaksanakan ujian SKD CPNS, peserta diminta untuk melakukan registrasi selesai ujian. 9. Pengambilan barang dan botol minum

Bagi peserta yang menitipkan barang dan botol minumnya dipersilahkan mengambil kembali barangnya. 10. Papan Pengumuman Di papan pengumuman peserta dapat melihat nilai keseluruhan peserta dengan peserta lain.

*Catatan: alur dapat menyesuaikan dengan kondisi lokasi ujian masing masing. Peserta diminta untuk datang 1 jam sebelum jadwal SKD karena, sebelum mengerjakan ujian peserta harus melewati tahap registrasi, pengecekan hingga pengarahan sebelum melaksanakan ujian SKD CPNS.

Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *