Donald Trump Masih Kesulitan Bernafas Karena Positif Covid-19 Menurut Dokter

Video rekaman Presiden Donald Trump yang kembali ke Gedung Putih setelah tiga hari dirawat di rumah sakit karena Covid 19 menunjukkan dirinya mengalami kesulitan bernapas. Mengutip Business Insider , Trump pada Senin malam meninggalkan Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed meski masih terinfeksi virus corona. Sesampainya di Gedung Putih di depan sejumlah kamera yang menyorotinya, dia menaiki tangga, melepas maskernya di balkon, memberi hormat pada helikopter yang akan berangkat, dan melangkah ke dalam gedung.

Urutan itu tampaknya dirancang untuk menunjukkan bahwa Trump telah pulih dan kembali berbisnis setelah diagnosis yang membuatnya dirawat di rumah sakit selama tiga hari. Tetapi beberapa ahli medis menunjukkan bahwa Trump tampak jauh dari sehat. Bahkan ada yang berkomentar bahwa dia tampak kesulitan bernapas. Dr Ilan Schwartz, asisten profesor di University of Alberta yang ahli penyakit paru paru, mengatakan pernapasan Trump tampak tidak normal.

Dia berkata: "Ini adalah contoh buku teks tentang peningkatan kerja pernapasan. Selain menggunakan otot pernapasan normal (diafragma & di antara tulang rusuk yang memperluas rongga dada), 'otot aksesori' di lehernya bekerja untuk membantu nafas." Seorang dokter Inggris juga menyimpulkan dari rekaman itu bahwa presiden tampak tidak sehat. "Jika Anda melihat video di balkon Gedung Putih, dia jelas mengalami kesulitan bernapas," kata Dr. Zoe Norris, seorang dokter umum dan dosen, kepada "Sarapan BBC" Selasa pagi. "Itu bukan pria yang kondisinya lebih baik."

Setelah melepas maskernya, Trump berdiri sekitar dua menit, mengacungkan jempol, memberi hormat kepada helikopter yang berangkat yang membawanya dari rumah sakit, dan memasuki Gedung Putih. Dia mengatakan sesuatu yang tidak terdengar kepada seseorang yang tidak ada dalam jepretan kamera. Trump dalam sebuah video yang diunggah secara online dan tampaknya direkam tak lama setelah kembali ke Gedung Putih mengaku telah pulih. "Sekarang saya lebih baik dan mungkin saya kebal, saya tidak tahu," kata Trump dalam video itu, di mana dia tampak tidak kesulitan bernapas saat berbicara. "Jangan takut," katanya kepada orang Amerika tentang penyakit itu. Para pendukungnya membagikan meme yang menunjukkan dia berjuang melawan virus corona agar tunduk.

Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar. Citra yang Trump coba gambarkan dengan kembalinya sang presiden secara dramatisnya ke Gedung Putih juga bentrok dengan penilaian yang lebih bijaksana dari tim medisnya. Dalam jumpa pers Senin pagi, dokter Gedung Putih, Dr. Sean Conley, mengatakan kepada wartawan bahwa presiden "belum sepenuhnya keluar dari masalah."

Namun, Conley mengatakan bahwa tingkat oksigen Trump dan "pekerjaan bernafasnya semuanya normal." Conley mengatakan Trump akan "dikelilingi oleh perawatan medis kelas dunia 24/7," bahkan setelah dia kembali ke Gedung Putih. Akan tetapi, Conley dalam pengarahan mengatakan akan membutuhkan sekitar seminggu sebelum dokter mengetahui apakah Trump telah pulih sepenuhnya.

"Jika kami bisa lolos hingga Senin (12 Oktober), dengan kondisi dia tetap sama atau berkembang lebih baik lagi, maka kami semua akan menghela napas lega," kata Conley seperti yang dikutip dari Business Insider. Mengomentari The Washington Post, Daniel Kaul, seorang ahli penyakit menular di University of Michigan, mengatakan bahwa orang orang seusia Trump dengan tingkat keparahan infeksi yang sama dapat mengalami gejala selama berminggu minggu. Pasien seperti itu, kata Kaul, "biasanya mengalami pemulihan yang cukup lambat, dengan berminggu minggu dan terkadang berbulan bulan mengalami kesulitan kognitif, sesak napas, kelelahan parah."

Laporan kontradiktif tentang kondisi Trump telah diedarkan oleh sumber resmi selama berhari hari, di mana presiden berusaha menggambarkan dirinya telah berhasil menaklukkan penyakit tersebut, sementara dokternya mengungkapkan bahwa dia dirawat menggunakan obat obatan yang disediakan untuk mereka yang mengalami infeksi yang lebih parah. Sumber: Kontan.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *