Dokter & Peneliti di Dunia Sedang Teliti Apakah Covid-19 Bisa Akibatkan Diabetes

—Para dokter dan ilmuan di dunia tengah melakukan penelitian apakah Covid 19 bisa menyebabkan diabetes atau tingginya tingkat gula darah pada pasien yang terinfeksi. Penelitian ini bermula dari kasus Mario Buelna, seorang ayah berusia 28 tahun yang sehat, tiba tiba demam dan mulai kesulitan bernapas pada bulan Juni lalu. Dia segera dites dan dinyatakan positif Covid 19. Beberapa minggu kemudian, setelah Buelna merasa lebih pulih, dia merasa lemah dan mulai muntah muntah. Pada pukul 03.00 pagi pada 1 Agustus, ia pingsan di lantai rumahnya di Mesa, Arizona.

Paramedis bergegas membawanya ke rumah sakit terdekat, di mana dokter menempatkannya dalam perawatan intensif setelah menyelamatkannya dari koma. Para medis bilang dia bisa saja mati. Diagnosis saat itu diabetes tipe 1 terpana dan membuatnya takut. Dia tidak memiliki riwayat penyakit tersebut. "Covid 19 yang memicunya," kata Buelna kepada dokter, seperti dilansir Reuters, Selasa (20/10/2020).

Cobaan berat yang dialmi Buelna dan kasus serupa mencerminkan kekhawatiran baru tentang hubungan berbahaya antara diabetes dan Covid 19 yang sedang diteliti oleh dokter dan ilmuwan di seluruh dunia. Banyak ahli yakin, Covid 19 dapat memicu timbulnya diabetes bahkan pada beberapa orang dewasa dan anak anak yang tidak memiliki faktor risiko tradisional. Sudah terdokumentasi dengan baik, penderita diabetes menghadapi risiko penyakit parah atau kematian yang jauh lebih tinggi jika tertular Covid 19. Pada bulan Juli lalu, pejabat kesehatan AS menemukan bahwa hampir 40% orang yang telah meninggal akibat Covid 19 menderita diabetes. Sekarang, kasus kasus seperti Buelna mengindikasikan hubungan antara penyakit berjalan dua arah.

"Covid bisa menyebabkan diabetes dari awal," kata Dr. Francesco Rubino, seorang peneliti diabetes dan ketua operasi metabolisme dan bariatrik di King's College London. Rubino memimpin tim internasional yang mengumpulkan kasus pasien secara global untuk mengungkap salah satu misteri terbesar pandemi. Awalnya, kata dia, lebih dari 300 dokter telah mengajukan permohonan berbagi kasus untuk ditinjau, jumlah yang ia perkirakan akan bertambah saat kasus infeksi kambuh lagi.

"Kasus kasus ini berasal dari setiap sudut dunia dan setiap benua," kata Rubino kepada Reuters. Selain registrasi global, Institut Kesehatan Nasional AS membiayai penelitian tentang bagaimana virus corona dapat menyebabkan gula darah tinggi dan diabetes. Dalam situasi ini, gejala dapat meningkat dengan cepat dan mengancam nyawa. Kasus kasus ini mungkin membutuhkan waktu berbulan bulan ke muncul setelah terpapar Covid 19, sehingga masalah sepenuhnya dan konsekuensi jangka panjang mungkin tidak diketahui sampai dengan tahun depan.

Penelitian yang lebih intensif diperlukan untuk membuktikan secara definitif, di luar bukti peningkatan kasus, bahwa Covid 19 memicu diabetes dalam skala luas. "Kami memiliki lebih banyak pertanyaan daripada jawaban saat ini," kata Dr. Robert Eckel, presiden kedokteran dan sains di American Diabetes Association. "Kita bisa berhadapan dengan bentuk diabetes yang sama sekali baru," jelasnya.

DIAGNOSIS BENAR BENAR MENAKUTKAN Diabetes tipe 1 terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menghancurkan sel sel penghasil insulin di pankreas, mencegah pengaturan kadar gula darah. Sekitar 1,6 juta orang Amerika memiliki penyakit ini. Diabetes tipe 2 lebih lazim, menimpa sekitar 30 juta orang Amerika. Pasien pasien itu masih menghasilkan insulin, tetapi seiring waktu sel sel mereka menjadi resisten terhadap insulin, memungkinkan gula darah naik.

Kasus diabetes tipe 1 sebelumnya telah dikaitkan dengan infeksi virus lainnya, termasuk influenza dan corona sebelumnya. Diketahui, infeksi dapat membuat tubuh stres dan meningkatkan kadar gula darah. Tetapi ini cenderung terjadi pada orang yang cenderung mengidap penyakit. Hanya beberapa dari mereka yang akhirnya diabetes, dan para ilmuwan masih belum sepenuhnya mengerti alasannya. Tahun ini, dokter juga melihat beberapa orang tanpa faktor risiko diabetes tipe 2 seperti menjadi lebih tua atau kelebihan berat badan mengalami keadaan darurat diabetes setelah terpapar Covid 19. Pada diabetes tipe 1, gejala awal dapat mencakup rasa haus ekstrem, kelelahan, sering buang air kecil dan penurunan berat badan. Arthur Simis tidak tahu itu adalah tanda tanda untuk penyakit ini.

Musim panas ini, ia dan istrinya, Sarah, memperhatikan putra mereka yang berusia 12 tahun, Atticus, tampak kurus dan banyak tidur. Mereka menduga dia stres karena harus terus di rumah di masa pandemi, atau mengalami lonjakan pertumbuhan. Pada 9 Juli, ketika gejalanya berlanjut, Arthur Simis membawa putranya ke klinik di dekat rumah mereka di Gardnerville, Nevada. Staf medis mendeteksi kadar gula darah tinggi yang berbahaya dan keton dalam urinnya, kedua indikator bahwa Atticus berada dalam ketoacidosis diabetes, atau DKA.

Dokter mengatakan kepada Simis bahwa putranya membutuhkan perawatan rumah sakit segera untuk menghindari koma dari tipe 1 yang baru didiagnosis. Ambulans membawa mereka 50 mil ke rumah sakit terdekat di Reno. Ayahnya menghabiskan tiga malam tidur di sisinya di ICU anak. Dia menangis tersedu sedu di telepon kepada istrinya, karena hanya satu orang tua yang diizinkan masuk, protokol kesehatan untuk memutus mata rantai corona. "Bagaimana dia bisa menderita diabetes?" Simis ingat bertanya pada dokter. "Itu benar benar menakutkan."

Simis meyakini anaknya telah terinfeksi virus corona karena sang ayah dan istrinya mengalami gejala di musim semi. Pasangan itu pergi ke perawatan tetapi tidak pernah dites untuk virus corona karena kriteria pengujian yang lebih ketat pada saat itu. Atticus dites negatif untuk infeksi virus corona di ICU, demikian catatan medis menunjukkan. Tapi dia tidak pernah diuji untuk antibodi yang bisa menunjukkan apakah dia terpapar minggu sebelumnya. Dokter mengatakan itu tidak biasa dalam pandemi yang bergerak cepat, karena mereka fokus pada keadaan darurat individu daripada pertanyaan penelitian berdampak besar. Tetapi kurangnya pengujian dalam banyak kasus ini, kata mereka, dapat mempersulit upaya untuk mendeteksi apakah dan bagaimana virus corona mungkin menyebabkan diabetes.

ANAK ANAK DALAM PERAWATAN INTENSIF Laporan awal diabetes terkait Covid 19 mencakup lebih banyak anak anak dengan kasus seperti Atticus. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Agustus, para peneliti di Imperial College di London dan beberapa rumah sakit di sana menemukan, kasus diabetes tipe 1 di antara anak anak hampir dua kali lipat jumlahnya menjadi 30 kasus selama akhir Maret hingga awal Juni karena pandemi berkecamuk dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun tahun sebelumnya.

Lima dari anak anak dites positif Covid 19 sebelumnya, tetapi penulis penelitian mengatakan banyak dari anak anak tidak melakukan tes. Dr. Lily Chao, direktur klinik diabetes tipe 2 di sana, mengatakan rumah sakit masih menyelidiki apakah peningkatan ini didorong oleh paparan Covid 19. Setelah selamat dari keadaan darurat diabetes, kehidupan pasien yang baru didiagnosis bisa luar biasa. Obat obatan dan persediaan lain untuk mengatasi diabetes dapat menelan biaya ratusan dolar setiap bulan, dan menunggu lama untuk melihat ahli endokrinologi umum di banyak daerah.

Buelna, pasien di Arizona, masih menunggu rencana Medicaid nya untuk menyetujui monitor glukosa terus menerus lebih dari dua bulan setelah diagnosisnya. Penyakit itu membuatnya pingsan selama berminggu minggu dan merusak keuangan keluarganya. Istrinya, Erika, sedang hamil delapan bulan dan mereka memiliki seorang putri berusia 3 tahun, Katalina. Keluarga mendapat pemberitahuan penggusuran pada 2 Agustus lalu, sementara Mario berada di ICU, dan mereka mengandalkan cadangan makanan untuk makan.

Buelna mengatakan dia jatuh ke dalam depresi di rumah sakit, terputus dari kunjungan keluarga, dan memuji adiknya yang selalu menyemangatinya setiap kali bertelepon. "Saya ingin menjadi lebih baik sehingga saya bisa melihat anak anak saya tumbuh dewasa," katanya. "Aku belum siap untuk mati."(Reuters)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *